Hari Ini Massa Buruh KSBSI Turun ke Jalan, Menolak UU Cipta Kerja

 Hari Ini Massa Buruh KSBSI Turun ke Jalan, Menolak UU Cipta Kerja

KSBSI.ORG: Jakarta-Seribu massa buruh Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) hari ini, Senin, 12 Oktober 2020 turun aksi demo ke Istana Merdeka, Jakarta Pusat. Dalam aksi itu, buruh KSBSI menegaskan menolak Undang-Undang (UU) Cipta Kerja yang baru saja disahkan oleh DPR di Gedung Parlemen Senayan.

Baca juga:  Catatan Kritis KSBSI di Hari Pekerjaan Layak Sedunia,

Selain itu, KSBSI menilai sejak awal UU Cipta Kerja dirancang dan dibahas tidak transparan. Karena sangat minim  melibatkan serikat buruh/pekerja. Bahkan, ketika pemerintah membuka ruang dialoh Tripartit bersama perwakilan buruh dan pengusaha, hasil sangat nihil. Sebab, rekomendasi untuk merevisi pasal-pasal krusial selama pembahasan undang undang ini tidak diakomodir oleh pemerintah dan DPR.

 

Saat diwawancarai, Elly Rosita Silaban Presiden KSBSI mengatakan serikat buruh yang dipimpinnya telah dibohongi oleh pemerintah dan DPR dalam UU Cipta Kerja. Pasalnya, KSBSI dalam agenda Tripartit Nasional, telah merekomendasikan ke pemerintah dan DPR untuk segera merevisi pasal-pasal yang krusial.

 

“Namun rekomendasi yang disampaikan oleh perwakilan serikat buruh/pekerja ternyata tidak diakomodir. Justru setelah DPR mensahkan UU Cipta Kerja 5 oktober lalu, telah banyak mendegradasi hak-hak buruh di dunia kerja,” tegasnya, saat diwawancarai.

 

Kata Elly, ada beberapa pasal krusial yang berpotensi merugikan hak buruh. Diantaranya, masalah hak besaran pesangon yang diturunkan, masalah pesangon, Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT), kerja kontrak (outsourching) yang diperluas.

 

Oleh sebab itu KSBSI menegaskan menolak UU Cipta Kerja serta merekomendasikan agar pemerintah mengembalikan undang-undang ketenagakerjaan ke UU Nomor 13 Tahun 2003. Sebab, UU Cipta Kerja dinilai sangat merugikan masa depan buruh.

 

“Aksi demo penolakan UU Cipta Kerja yang dilakukan KSBSI tidak hanya di Ibukota Jakarta. Tapi kami lakukan di 25 Provinsi dan kabupaten/kota dari 12-16 Oktober. 10 federasi serikat buruh yang berafiliasi dengan KSBSI telah siap turun aksi demo diberbagai wilayah,” ujarnya kepada awak media.

 

Dia juga meminta, aksi demo serentak yang dilakukan diberbagai daerah, massa buruh KSBSI tidak terpancing melakukan aksi kekerasan. Sebab demo penolakan UU Cipta Kerja yang dilakukan KSBSI lebih mengedepankan aksi damai. Serta mensosialisasikan dampak pasal-pasal krusial UU Cipta Kerja kepada buruh dan masyarakat luas.

 

“Kalau aksi demo kita terpancing aksi kekerasan dan merusak fasilitas umum, gerakan buruh bisa dijadikan kambing hitam oleh lawan politik. Dan kita bisa kehilangan dukungan publik luas. Dewan Eksekutif Nasional (DEN) KSBSI telah mengintruksikan agar semua pengurus yang melakukan aksi demo, harus menjaga peserta aksi tetap damai, hindari provokator yang memancing keributan,” tandasnya.

 

Berdasarkan pantauan, massa buruh KSBSI melakukan aksi dan orasi disekitar area Patung Kuda, Jalan Merdeka Barat. Rencananya mereka akan melakukan aksi di depan Istana Merdeka, namun diblokade oleh aparat kepolisian. (A1)

Komentar